• Facebook
  • Google
  • Twitter
  • Pinterest
  • Instagram
  • Custom 1

forum wedding

Marriage License Laws and Requirements

Trusted for 13+ years to help couples learn how to get married

For most couples, applying for the marriage license is the least romantic part of getting married. They go, they sit, they fill out the form, they show their IDs, they pay the fee and then they leave. It’s about as romantic as a visit to the DMV. It is a necessary part of the process, though. Without a marriage license, your wedding is–at best–a really fancy and romantic party. The license is what seals the deal with the state and the government. It’s important, even though it feels like a chore.

What is a marriage license?

It is easy to wave off the marriage license as one of those tedious governmental documents. It certainly can feel like bureaucratic nonsense. It is easy to look at it and see it as something that is necessary for things like the census and record keeping. A lot of people reading this article might even think it is something that was thought up as a way for the government to keep track of everybody. The truth is, though, that marriage licenses have been around for centuries. Marriage licenses can be traced all the way back to the middle ages. They started being used by the Catholic Church to get around a situation called The Banns of Marriage. For the most part the Banns of Marriage are associated with the Catholic Church though it has ties to the Church of England as well.

Many new brides are apprehensive about all of the details that go into a name change. They are told horror stories of other women spending hours waiting in line somewhere only to be told that they have the wrong form and that they need to start all over at the beginning.

The fact of the matter is that changing your name can be an incredibly complicated process. You need specific forms, specific types of ID and, sometimes a certain amount of money to pay for the whole thing.

The stress of making sure everything changes smoothly makes many women seriously consider not even bothering with the process at all. But there are definitely easy ways to complete the marriage name change process quickly.

Marriage license learning center

Marriage license learning center

Some of this might actually be usefulAs we all know, reading about all things marriage license is an exhilarting experience. We aim to please, so if you really want to learn more, let’s keep the party going. Who knows? Some of this might actually be useful to your situation.

What is common law marriage?

Just about everybody has heard the term “common law marriage.” Just about everybody has heard the term “common law marriage.” But not everybody really understands what the term means. There are a lot of misconceptions swirling around this term. On the surface it looks easy to understand but when it comes to genuinely understanding the legalities and practical nature of a common law marriage, things get a little bit more complicated.

What is a proxy marriage?

there are circumstances in which one of the people getting married is not able to be present for the ceremony Typically, the law says that both parties in a marriage need to be present at the time of the marriage ceremony for the marriage to be recognized as legal. Sometimes, though, there are circumstances in which one of the people getting married is not able to be present for the ceremony. In these cases, they will have someone stand in for them at the ceremony as a “proxy.” This, then, is called a “proxy marriage.”

How to become a wedding officiant?

Once upon a time you had to be ordained by a church to be allowed to legally marry two people. Once upon a time you had to be ordained by a church to be allowed to legally marry two people. Then the law shifted and allowed state officials to legally marry others. Who doesn’t love the idea of being able to be the one to join two people he or she cares deeply about together into a marriage? It is one of the most special things you can do! So how do you do it?

How to officate a wedding?

Congratulations! You have officially become a wedding officiant! Congratulations! You have officially become a wedding officiant! You’ve gotten ordained, filed all of the necessary paperwork with your city and state and now–you get to perform weddings! It’s great! Now what? How do you make sure that you are doing it right?

The History of the White Wedding Dress

The History of the White Wedding Dress

When you think about a wedding, you think about the star of that special day. It is definitely, the bride. Her dress will be the masterpiece of her appearance. But, who has ever thought about the history behind this special dress? How did we come to dress in white on the big day?

Button text The Best Wedding Gift: Valuable vs. From the Heart When it comes to going to a wedding there are two things that cross your mind: what to wear and what gift to get for the newlyweds. For sure, the first is mostly an issue for women and it usually represents a priority, but the second one should not be neglected either, as it reflects the relationship you have with the newlyweds.

Button text Why Choose a Mixed Wedding Bouquet? The wedding day is one of the most beautiful and most important in a woman’s life and it has to be perfect, which is why thorough planning is required. From the location, to the guest list, from the menu to the flavor and model of the cake, from the wedding dress to the wedding bouquet, every aspect is important and cannot be overlooked

Button text Should Your Wedding Dress Be White? When it comes to your wedding day, there is no doubt you want to look as beautiful as possible, and happier than ever. Everything has to be perfect, and for that to happen, it is vital that the wedding dress be the embodiment of perfection!

Button text The History of the White Wedding Dress When you think about a wedding, you think about the star of that special day. It is definitely, the bride. Her dress will be the masterpiece of her appearance. But, who has ever thought about the history behind this special dress? How did we come to dress in white on the big day? Continue reading… Posted in: Formalwear The Best Wedding Gift: Valuable vs. From the Heart When it comes to going to a wedding there are two things that cross your mind: what to wear and what gift to get for the newlyweds. For sure, the first is mostly an issue for women and it usually represents a priority, but the second one should not be neglected either, as it reflects the relationship you have with the newlyweds. Continue reading… Posted in: Uncategorized Why Choose a Mixed Wedding Bouquet? The wedding day is one of the most beautiful and most important in a woman’s life and it has to be perfect, which is why thorough planning is required. From the location, to the guest list, from the menu to the flavor and model of the cake, from the wedding dress to the wedding bouquet, every aspect is important and cannot be overlooked. Continue reading… Posted in: Flowers & Bouquet Should Your Wedding Dress Be White? When it comes to your wedding day, there is no doubt you want to look as beautiful as possible, and happier than ever. Everything has to be perfect, and for that to happen, it is vital that the wedding dress be the embodiment of perfection! Continue reading… Posted in: Formalwear The Significance of the Wedding Bouquet A wedding is one of the most important moments in life. Choosing the perfect dress is sometimes like a dream come true, literally, since many women dream of wearing one since they are but girls. While also taking into consideration the veil, the perfect jewelry, the location, the menu, the cake, etc., a future bride cannot run down the aisle without one important item: the wedding bouquet, that important item for a bride whose significance is little known. Posted in: Flowers & Bouquet When it Comes to Marriage: My Mortgage or Yours? We all get hitched one day and hopefully it will be the happiest days of your lives. Whether it is the full white wedding or a small exclusive wedding at the end of the day it is all the same thing and the most important thing is that you are getting married to the most beautiful and the most important person in the world. A lot of preparation and hard work will go into that wedding and once the honeymoon is over then hopefully the real fun starts. Continue reading… Posted in: Legal & Money Wedding Party Duties Your friend is getting married and has asked you to be a part of his/her wedding party! Congratulations! At first you are probably excited and touched. After all, standing up for your friend on his/her big day is an honor. After the excitement wears off a little, however, you are probably thinking “aren’t members of the wedding party responsible for stuff? What all does being a maid of honor/best man/bridesmaid/attendant involve?”

SOURCE: http://www.weddingvendors.com

forum wedding
  • langkah awal dalam memilih vendor

Langkah awal sebuah pernikahan ditandai dengan memilih tanggal pernikahan, tempat resepsi, tema pernikahan dan lain lain. Namun tidak semua yang anda rencanakan itu berjalan lancar &  tepat, dalam artian bisa saja hari pernikahan Anda ternyata bertepatan musim hujan padahal Anda merencanakan pesta kebun dan hal lain yang tidak sesuai rencana. Di situs, Anda akan mendapatkan tip-tip emilih vendor yang akan membantu anda dan pasangan. seperti memilih tempat resepsi atau gedung, ketering, dekorasi yang sesuai dengan tema, undangan dll

forum wedding
  • kiat-kiat sukses dalam bisnis wedding

Salah satu bisnis yang tak ada matinya adalah jasa layanan pernikahan.  Dalam bidang ini jasa yang populer adalah wedding orgsnizer. Banyak kisah sukses (umumnya para pengusaha perempuan) yang mengelola wedding organizer. Salah satunya adalah Nisa Hartiani yang mengelola Nisa Wedding dan Catering Service. Bayangkan, meski dulu modalnya cuma Rp 3 juta, kini omsetnya bisa mencapai Rp 600 juta sebulan.Memulai bisnis tahun 1998. Menurutnya, saat itu krisis melanda Indonesia dan orang-orang yang ingin menggelar acara pernikahan malas mengurus sendiri karena mahalnya. Adanya wedding organizer membantu mereka karena ongkosnya bisa 50% lebih murah. Inilah awal booming bisnis wedding organizer, Nisa termasuk salah satu yang menikmatinya. “Modalnya cuma sedikit, selebihnya cuma modal otak, kesabaran, dan kegigihan,” kata NisaMeski krisis berlanjut bisnis wedding organizer tak berhenti. Inilah yang membuat Nisa menikmati perkembangan bisnisnya. Sekarang tiap bulannya ia mengaku mendapatkan 15-30 acara pernikahan. Namun dalam sehari bisa melayani dua acara pernikahan sekaligus. “Kita sering kewalahan untuk memenuhi permintaannya,” katanya. Tentu saja tak semua wedding organizer sesukses Nisa, ada banyak yang gagal. Lalu apa rahasia Nisa? Nisa memberikan tips suksesnya. Pertama beriklan di media cetak atau media online. Kedua, jalin kemitraan dengan pihak pengelola gedung yang biasa digunakan untuk pernikahan. Ketiga, buat website khusus untuk kepentingan publikasi. (Baca selengkapnya di Majalah DUIT Edisi 06/IV/Juni 2009. Foto: Dok Nisa Wedding).

forum wedding

Memulai Usaha Bisnis Wedding Photography

Menjalani bisnis wedding photo gampang-gampang susah. Kreatifitas adalah modal utamanya. Kini, tak sedikit yang mencoba peruntungan di bidang ini, khususnya bagi mereka yang suka bekerja sebagai free lancer. Menariknya, apabila didasari hobi, menjalankan bisnis foto pra wedding akan menjadi bisnis yang menyenangkan di samping mendatangkan penghasilan yang lumayan.

Salah satu anak Medan yang lumayan sukses menjalankan bisnis fotografi, yang juga mencakup foto prawedding adalah Hendi Sujatmiko. Dari awalnya hanya bermodalkan kamera DSLR, ia mulai merambah bisnis yang sebenarnya lumayan menantang namun berpeluang besar ini.Memulai sejak tahun 1997, kini Hendi sudah memiliki studio sendiri di kawasan Jalan Setia Budi. “Sebenarnya modalnya hanya kreatifitas,”

Tampil beda dan unik. Inilah salah satu skenario yang kini sedang trend dalam konsep foto “pra wedding”. Ada lagi pose-pose foto yang mengadaptasi kisah tradisional “Jaka Tarub” atau “Rama dan Shinta”, di mana kedua calon pengantin seolah-olah menjadi aktor dan aktris utamanya. Bahkan, ada juga yang rela “capek-capek” naik ke puncak Gunung Sibayak demi foto pra wedding yang sedapat-dapatnya bernilai historis.

Bagi sebagian orang, mungkin ini adalah sebuah ide yang sedikit “nyeleneh”. “Tapi, justru di situlah nilai sebuah dokumentasi foto pra wedding. Sebab, pada dasarnya foto pra wedding itu adalah dokumentasi tentang indahnya masa-masa pacaran. Tak heran bila banyak orang yang mengabadikannya dengan berbagai konsep foto,” kata Hendi.Canggihnya teknologi fotografi dewasa ini memang telah memungkin itu semua. Apalagi, dengan munculnya kamera digital dan perangkat lunak pengolah foto (photoshop), telah memungkinkan lahirnya konsep fotografi yang awalnya masih dalam imajinasi.

Sumber – www.MedanTalk.com

hal detil yang harus di perhatikan dalam pelaksanaan acara

langkah awal yang harus di perhatikan adalah membuat check list form ( apa saja yang akan anda lakukan, di mulai dari A-Z )Bukan itu saja, bagi Anda yang menginginkan suasana pernikahan yang elegan,dapat di konsultasikan dengan penyedia jasa wedding organiser atau anda dapet konsultasikan dengan dekorasi yang sesuai dengan tema dan anggaran anda. Atau Anda menginginkan suasana hangat, romantis, situs juga menyediakan beberapa tip untuk tema pernikahan Anda. Bingung memilih cincin, dekorasi, sampai menggambar desain kartu undangan, baju pengantin dll yang Anda inginkan, bisa anda temukan dengan memilih vendor yang tepat. kesuksesan sebuah acara bukan berdasarkan hanya dari kemewahan atau ramainya undangan yang datang saja, tapi dengan kelancaran semua rencana anda tentunya akan sangat berdampak besar dalam hari bahagia anda. kami harap situs ini dapat membantu dan membuat Anda semakin bersemangat merencanakan hari bahagia.

Internet

 

Anda semakin gugup dan stress. Ini terlihat seperti semuanya tidak berjalan sesuai dengan rencana. Apabila anda termasuk orang yang sering panik, duduk dan ambil nafas terlebih dahulu. Ada solusi untuk masalah anda: Gunakan Internet.Web telah menjadi alat untuk anda membeli keperluan hampir untuk semuanya, mulai dari elektronik dan perlengkapan rumah sampai pakaian dan memesan untuk perjalanan anda. Tetapi anda juga bisa menggunakannya untuk mencari gedung pernikahan, bunga pengantin, pengiring, salon dan baju pengantin, video pernikahan, foto pernikahan, dll. Ini bisa membantu merencanakan pernikahan anda walaupun anda punya jadwal yang padat.Apapun yang berhubungan dengan pernikahan anda penting, Ini penting untuk mencari vendor yang tepat dan para profesional. Ini bukan berarti anda harus mendaftar semua vendor dari sini sampai nepal tapi lakukan pencarian di daerah anda saja. Pencarian lokal memungkinkan anda menemukan daftar profesional dan perusahaan yang bisa membantu anda mempersiapkan pernikahan anda. Apabila anda menggunakan Google atau Yahoo!, anda hanya perlu memasukkan lokasi dengan apa yang anda cari sehingga membuat daftar bisnis lokal akan tampil pada layar. Coba‘gedung pernikahan jakarta’ dan beberapa daftar gedung pernikahan yang tersedia di jakarta akan muncul.Satu keuntungan lain menemukan vendor perikahan melalui web adalah anda dapat membandingkan penawaran mereka dalam web dan datang langsung ke kantor mereka apabila anda tertarik. Ini akan membantu anda karena anda bisa melihat beberapa sumber dan kontak hanya dengan beberapa klik melalui mouse.Orang yang anda datangi secara online adalah orang yang nyata. Website hanyalah satu tempat untuk menarik calon pelanggan. Apabila anda ingin semuanya pribadi, anda bisa meminta mereka untuk membuat meeting dengan anda.Saat ini, ada banyak sekali website yang dibuat bukan hanya untuk merencanakan pernikahan tetapi juga catering pernikahan, foto pernikahan dan banyak lagi. Website-website ini juga memberikan banyak pilihan vendor dan profesional yang telah didaftarkan dalam kota lokal anda untuk memudahkan anda untuk memilih yang terbaik untuk pernikahan anda.Cara lain yang bisa dilakukan oleh web adalah membuat website pernikahan pribadi anda. seperti saya punya http://www.RyanYuli.com. Anda dan para tamu undangan bisa mengambil keuntungan dari website anda untuk memberikan ucapan selamat. Bagi para tamu yang tidak bisa hadir juga bisa memberikan ucapan mereka melalui website. Website anda juga bisa menjadi sarana komunikasi untuk memberitahukan lokasi tempat acara anda, Waktu, dll.Menggunakan Web bisa menjadi cara yang berguna untuk merencanakan pernikahan anda. Anda bisa mendapatkan banyak pilihan untuk kebutuhan anda. Anda hanya perlu menggunakannya secara bijaksana dan atur waktu anda untuk mencapai tujuan anda.

di sunting dari http://www.indonesiabrides.com

artikel di tulis oleh:

Good Wedding Planner & Organizer

PARTY PURRFECT

Perfect Wedding Planning

Many couples go to exhibition and start to talk to vendors and book the various services when they feel that the deal is good. Afterwhich, they decided that they want to free themselves from the hassle on D day and engage a WO for the full day or reception only.This is one of the greatest mistakes that the couples are making and i feel really bad everytime the couple book my services and said that they are not too sure what they have actually book. Many of them who visited exhibitions, are offered various packages and most of it do not necessary fit them, which result in topping up their budgets for things that they have not thought of or having overlapping services provided by 2 vendors.Party Purrfect strongly advocate that the couple should sit down together to work on a budget. The rough budget can be estimated by building up base on quotations from vendors or determine how much they would like to spend or how much they could afford, before they start their sourcing.After that, they should source for a really professional and reliable WO to assist them.In Party Purrfect, whether our customers book us for our reception only, full day WO or full service WO, we provide every couple with a comprehensive vendor checklist so that they could study what are the things they need inside, before they go out to do their sourcing. In that case, they can get an apple to apple comparison from different vendors since…… refer www.partypurrfect.blogspot.com for more tips

Kenapa Foto Pernikahan itu Penting

Paradigma jaman dulu menyebutkan bahwa foto pernikahan hanya merupakan salah satu pelengkap dalam suatu tatanan acara pernikahan. Hal itu memang benar adanya, tapi jika kita melihat esensi sebuah foto pernikahan maka makna yang dikandungnya akan lebih dalam lagi. Foto akan menyimpan banyak kenangan karena dari foto kita akan ingat apa yang telah kita lalui bersama orang yang kita sayangi.Begitu juga dengan makna dari Foto pernikahan, foto – foto yang ada akan menceritakan kembali perjalanan kita dan pasangan menempuh perjalanan hidup yang baru.Foto pernikahan mengandung makna yang dalam, coba kita sadari bersama bahwa untuk sebuah momen yang hanya terjadi satu kali seumur hidup ini, kita bahkan rela membayar fotografer dengan harga tinggi. Memang hal ini benar adanya, bahwa seorang fotografer berkualitas akan
mematok harga tinggi untuk sebuah karyanya. Anda tidak perlu sedih dengan hal itu karena itulah investasi yang anda lakukan untuk mendapatkan sebuah rekaman cerita penting dalam kehidupan anda.Kalau kita bicara tentang aspek lain dari pernikahan seperti Catering, Dekorasi, dan Asesoris Pernihakan lainnya,
memang akan terlihat indah pada hari H pernikahan kita, tapi itu semua akan sirna dalam waku kurang dari 4 jam.
Hal itu jelas berbeda dengan foto yang pada saat prosesi pernikahan tidak yerlihat wujudnya dan baru 1 bulan bahkan lebih akan terlihat wujudnya,
BUT THAT`S THE POINT….kita akan melihat sebuah buku kenangan yang di dalamnya berisi sejuta makna dari pernikahan kita dengan orang yang kita sayangi.Pada masa sekarang teknologi di bidang pengemasan album sudah berkembang pesat dan dengan inovasi yang selalu berupaya untuk membuat album yang kuat, indah, dan tahan lama karena itu sudah selayaknya foto-foto pernikahan dikemas dengan sangat cermat mengingat makna dari foto tersebut yang sangat esensial bagi hidup anda. Album pernikahan harus bisa menjaga lembaran-lembaran foto itu dengan sangat baik, misal harus tahan terhadap cuaca, goresan tangan anak, dan kelembaban. Dengan begitu foto-foto pernikahan anda akan dapat dinikmati
dalam waktu yang cukup lama sekalipun ketika nanti anda sudah mempunyai cucu.
bima adhityahi, saya bima adhitya dan saya mendedikasikan diri saya sebagai “wedding photographer”, profesi ini saya rintis sejak 1 tahun sebelum saya lulus dari kuliah. berawal dari rasa cinta yang mendalam tentang fotografi pernikahan, setelah lulus kuliah saya justru melanjutkan sekolah foto di Darwis Triadi School of Photography, Jakarta. Anda bisa mengakses website pribadi saya di http://www.bimaadhitya.comView all articles by bima adhitya
  • Wedding progress

11 – 12 Bulan Sebelumnya
———————————-
* Tentukan tujuan bulan madu anda dan mulailah mencari tour yang akan anda pakai.
* Cari informasi bagaimana mendaftarkan pernikahan anda di Catatan Sipil atau KUA.
* Cari informasi bila anda ingin menikah di Gereja atau tempat ibadah lainnya.
* Tentukan tanggal pernikahan, cari beberapa alternatif jika tanggal yang diinginkan tidak tersedia
* Cari informasi mengenai segala sesuatu yang berhubungan dengan pernikahan, seperti bridal, tempat resepsi, jas pengantin, dan lain-lain. Informasi bisa didapat dari keluarga, teman atau kunjungi pameran-pameran pernikahan.
* Tentukan besar budget
Susun budget berdasarkan anggaran, dari paling besar sampai paling kecil Dimulai dari tempat+catering, lalu gaun+foto, dst.
* Buat daftar tempat tempat resepsi. Mulai pikirkan akan diadakan dimana pesta pernikahan anda nanti, apakah di hotel, restoran, atau ball room gedung gedung yang disewakan.
* Lakukan test kesehatan pra nikah.
* Buat daftar catering-catering. Kunjungi mereka, dan lakukan test food. Mulailah menyusun menu untuk pesta pernikahan anda nanti.
9 – 10 Bulan Sebelumnya
———————————-
* Pesan tempat resepsi untuk pernikahan anda segera agar tidak didahului oleh pasangan lain.
* Tentukan pengiring pengantin anda. 1 orang remaja pengiring wanita , 1 orang pengiring pria, dan 2 orang pengiring anak kecil.
* Tentukan penerima tamu dan penjaga buku tamu.
* Tentukan siapa yang akan menjadi pengawas catering.
* Beritahu tanggal pernikahan anda di Gereja atau tempat ibadah lainnya, bila anda ingin menikah disana.
* Tentukan catering yang akan anda pakai, berikut menu utama dan pondokan.
* Tentukan jumlah tamu yang datang dari kedua belah pihak. Mulailah menulis daftar tamu, tanyakan kedua orang tua anda, nama-nama sanak keluarga yang harus diundang.
* Segera tentukan model baju pengantin anda, dan pilih salah satu dari bridal-bridal yang ada.
* Bila anda menginginkan kedua orang tua perempuan memakai baju dari bahan yang sama pada saat resepsi, mulailah mencari bahan sekarang.
* Tentukan seragam yang akan dipakai oleh penerima tamu, penjaga buku tamu dan keluarga. Mulailah mencari bahannya sekarang.
* Tentukan jas pengantin untuk mempelai pria7 – 8 Bulan Sebelumnya
———————————-
* Mulailah menentukan warna yang akan ditonjolkan agar pesta tampil selaras
* Pesan kartu undangan
* Pesan benda-benda ungkapan terima kasih untuk tamu
* Pesan dekorasi ruang resepsi
* Sewa kendaraan segera agar memperoleh jenis dan warna yang diinginkan
* Pesan keperluan dokumentasi, meliputi: foto studio, foto liputan dan video
* Pesan jas mempelai pria lengkap dengan asesorisnya
* Pesan kue pengantin5 – 6 Bulan Sebelumnya
———————————-
* Serahkan segera surat-surat untuk pembuatan akta nikah kepada yang berwenang
* Beli atau sewa pernak-pernik kamar pengantin
* Belanja perlengkapan rumah tangga dan keperluan seserahan
* Mengantar pengiring untuk ukur badan untuk pembuatan gaun yang baru
* Rawatlah muka dan tubuh secara teratur3 – 4 Bulan Sebelumnya
———————————-
* Kelompokkan kartu undangan untuk memudahkan pengiriman
* Buatlah janji dengan perancang untuk pengepasan gaun pengantin
* Pastikan susunan menu serta hitung jumlah pesanan secermat mungkin
* Ambil pesanan cincin kimpoi
* Pilih bingkisan untuk mereka yang banyak membantu Anda
* Diskusikan model rambut yang diinginkan dengan penata rambut Anda
* Lakukan test make up
* Foto studio sebaiknya dilakukan pada waktu test make up agar mendapat hasil yang prima1 – 2 Bulan Sebelumnya
———————————-
* Jangan lupa mengkonsumsi multivitamin setiap hari
* Susun jadwal acara hari H mulai dari sebelum dirias sampai selesai pesta dan berikan copynya pada pihak yang terkait
* Konfirmasikan semua pesanan Anda atas dekorasi ruang resepsi, foto, video, kue, MC, pemain musik (tentukan pula lagu-lagu yang harus dimainkan), pagar ayu/bagus dan bunga tangan
* Selenggarakan rapat dengan semua panitia
* Lakukan pengepasan terakhir gaun pengantin lengkap dengan asesorisnya
* Lakukan perawatan wajah dan tubuh secara lengkap
* Konfirmasikan kembali semua pesanan
* Istirahat yang cukupmateri referensi:
http://www.gsn-soeki.com/wouw/
Pengen segera punya momongan?

Buat yang pengen punya momongan, tentunya harus berdoa dan berusaha.

Doa itu sesuai keyakinan dan agama masing2. Tapi kalo usaha, caranya beragam. Di sini gw pengen share pengalaman berusaha punya momongan. Rumus ini adalah hasil konsultasi dengan 2 dokter.

Rumus Menghitung Masa Kesuburan Perempuan:

Tanggal mens/haid bulan depan – 14 hari = h.
Masa subur adalah pada kisaran h – 2 dan h + 2.

misalnya:
istri agan akan mens pada tanggal 20 Mei. maka, 20 Mei – 14 hari = 6 Mei. nah, berarti masa suburnya adalah kisaran tanggal 4 s.d. 8 Mei.

NB:
rumus ini lebih jitu buat yang siklus haid nya kurang dari 30 hari. sedangkan yang siklusnya lebih dari 30 hari, jangan khawatir, gw sendiri udah berhasil menghindari punya anak selama 3 tahun pake metode ini.

MUSUH UTAMA DALAM PERKAWINAN

Kata orang tua, jangan pernah sekali-kali berpikir tentang perceraian. Bahkan, pada saat terjadi konflik besar pun, perceraian bukanlah solusi terbaik. Jadi, jagalah pernikahan Anda seolah-olah tengah mempertahankan hidup Anda. Apa saja sih ancaman yang patut diketahui dan biasa muncul dalam kehidupan berumah tangga? Berikut sembilan daftar di antaranya:1 Komitmen berlebihanMeski tampaknya oke, tapi berhati-hatilah terhadap ancaman satu ini, terutama bagi pasangan muda.Bayangkan, Anda merupakan pasangan muda yang baru beberapa bulan menikah, tapi Anda berdua masing-masing sibuk dengan urusan karier, melanjutkan kuliah, bekerja penuh waktu di perusahaan multinasional, lalu mempunyai bayi atau balita, sibuk merencanakan membangun rumah, serta menghabiskan waktu memulai bisnis usaha pada waktu yang sama.Kedengarannya konyol, namun banyak pasangan muda melakukan hal ini dan kemudian terkejut ketika yang terjadi adalah pernikahan mereka berantakan. Bagaimana tidak, satu-satunya saat mereka bisa bertemu satu sama lain justru pada saat mereka berdua sudah habis kelelahan.Pesan moralnya adalah lebih banyak berbagi waktu satu sama lain jika ingin cinta Anda berdua tetap menyala.2 Masalah keuanganUrusan keuangan menjadi musuh nomor dua yang harus diwaspadai. Utang yang berlebihan, tagihan kartu kredit yang overlimit , debat mengenai bagaimana uang akan dibelanjakan, dan sebagainya sebaiknya diantisipasi.Caranya, bicarakan di awal pernikahan bagaimana komitmen Anda berdua mengenai masalah keuangan.Contoh, biasakan membayar tunai untuk barang-barang konsumtif, atau kalau memang tak perlu sebaiknya tunda saja. Jangan menghabiskan uang lebih untuk membeli benda atau jasa yang belum dibutuhkan atau yang harganya jauh di atas budget yang Anda miliki, karena ini hanya akan membuat sumber daya keuangan untuk hal-hal yang lebih penting menjadi berkurang. Contoh, dana untuk pendidikan anak, menyewa baby-sitter , budget kebutuhan rumah tangga, dan sebagainya. Ending -nya pun bisa ditebak, Anda dan pasangan sibuk beradu mulut. Intinya, alokasikan uang Anda dengan bijak.

3 Egois

Ada dua tipe orang di dunia, tipe pemberi dan tipe pengambil. Perkimpoian antara dua orang bertipe pemberi bisa menjadikan perkimpoian menjadi sesuatu yang indah. Kedua pasangan saling memberikan hal-hal terbaik buat pasangannya. Pernikahan antara pemberi dan pengambil bisa berisiko memunculkan konflik, meskipun relatif kecil dan bisa diselesaikan. Yang berbahaya adalah jika Anda dan pasangan sama-sama bertipe sebagai sang pengambil, masing-masing tak mau kalah, dua-duanya egois. Cepat atau lambat, ini pasti akan menghancurkan pernikahan.

4 Intervensi mertua

Rasanya terlalu tradisional dan kolot, ya? Namun, fakta menunjukkan banyak pasangan yang beradu mulut karena merasa campur tangan Sang Mertua terlalu jauh masuk ke dalam wilayah rumah tangga mereka. Di sisi lain, pasangan merasa pasangannya terlalu sensitif dan menilai buruk orang tuanya.

Banyak orang tua yang masih sulit memberikan otonomi bagi anak-anaknya yang sudah menikah. Apalagi jika Sang Anak merupakan anak kesayangan, anak bungsu atau anak tunggal. Jadi, jika salah satu suami atau istri belum sepenuhnya terbebaskan dari orang tua, maka yang terbaik adalah tidak tinggal dekat atau bersama mereka.

5 Harapan yang tidak realistis

Beberapa pasangan menikah dengan impian tentang pernikahan yang seringkali tidak realistis. Ingin membangun rumah tangga ideal, punya rumah nyaman, memiliki anak-anak yang rupawan, menyekolahkan anak-anak setinggi langit, dan sebagainya.

Seringkali ilusi romantis seperti inilah yang memicu depresi manakala kenyataannya tak seperti yang diharapkan. Cari uang tak selalu mudah, urusan pekerjaan yang menyita pikiran dan tenaga, dan sebagainya. Belum lagi harapan istri atau suami terhadap pasangannya yang terlalu berlebihan yang bisa menimbulkan kekecewaan. Ini adalah perangkap emosional, jadi tak perlu terlalu muluk-muluk. Realistis sajalah.

6 Tidak memberi ruang gerak

Adakalanya pasangan tidak memberi ruang gerak bagi pasangannya. Contohnya, suami yang memberikan aturan-aturan atau harapan-harapan tinggi kepada istrinya, atau sebaliknya. Mereka tidak memberi ruang bernapas yang dibutuhkan pasangan mereka, sehingga lama-lama justru akan mencekik dan menghancurkan cinta di antara mereka. Kecemburuan misalnya, merupakan salah satu cara fenomena ini memanifestasikan dirinya. Yang lain adalah harga diri yang rendah, yang menjadikan pasangan tak aman untuk menginjak-injak wilayah lain. Ingat, cinta harus bebas dan saling mempercayai.

7 Kebiasaan buruk

Pornografi, judi, kecanduan, dan perilaku buruk lainnya cenderung menciptakan perilaku destruktif.

Selama tahap perkenalan, barangkali perilaku-perilaku semacam ini masih tertutup rasa cinta. Pada beberapa orang, kelemahan dan kerentanan ini tidak diketahui sampai akhirnya terlambat. Kemudian mereka akhirnya kecanduan dan menimbulkan luka bagi tiap anggota keluarga.

Barangkali terdengar lucu, namun sebuah studi menunjukkan, kehancuran pribadi dan rumah tangga sering dimulai ketika dampak kebiasaan atau perilaku ini muncul. Jika kita menjaga hidup kita bersih dan tidak melibatkan diri pada permainan yang dekat dengan tindakan kriminal, maka hal-hal buruk lebih mudah diantisipasi.

8 Business stuff

Berbisnis sah-sah saja, apalagi jika hasilnya sepadan dan bisa menunjang keuangan keluarga. Namun, bisnis juga bisa menjadi ancaman bagi keutuhan rumah tangga.

Contoh jika bisnis gagal. Untuk hal ini, yang paling banyak terkena dampak biasanya adalah kaum pria (suami). Perubahan keuangan inilah yang acapkali memicu konflik di dalam rumah tangga. Tadinya biasa makan enak di restoran, kini harus superhemat karena uang habis untuk membangun bisnis.

Begitu juga sebaliknya. Kesuksesan bisnis seringkali menjadi pemicu konflik yang bisa membahayakan keutuhan rumah tangga. Gelimang uang dan ketenaran seringkali membuat mereka yang tak siap menjadi lupa dan meruntuhkan rumah tangganya sendiri.

9 Menikah terlalu muda

Survei menunjukkan, wanita yang menikah pada usia di bawah 17 tahun dua kali lebih berisiko untuk bercerai ketimbang mereka yang menikah di usia 18 sampai 20 tahun. Tekanan usia yang masih remaja dan tekanan kehidupan pernikahan dini ternyata memang tak bisa teraduk manis. Akibatnya, mereka tak kuat dan rumah tangganya berantakan.

Jalan keluarnya, peran pihak ketiga sangat dibutuhkan untuk membantu pasangan muda ini menghadapi tekanan kehidupan dan sukses mengarungi bahtera rumahtangga.

Nah, daftar di atas baru merupakan sebagian kecil saja dari hal-hal yang menjadi musuh dan bisa merusak pernikahan. Sebenarnya, daftarnya hampir tak terbatas. Beberapa contoh lain misalnya masalah seks, persoalan anak, harga diri yang rendah, dan sebagainya. Jadi, jika berniat mempertahankan pernikahan sepanjang usia, tak ada salahnya mengantisipasi hal-hal di atas

Sumber: http://www.tabloidnova.net